Rabu, 13 Juni 2018

Selamat Atas Penerimaan Komuni Pertama...

Sebanyak 116 orang warga Paroki Stella Mari menerima Sakramen Ekaristi Kudus untuk pertama kalinya. Penerimaan sakramen ekaristi kudus tersebut diberikan oleh Pastor Paroki Stella Maris, Pastor Kornelius Kuli Keban, MSC di Gereja Stella Maris, Minggu 3 Juni 2018 bertepatan dengan Hari Raya Tubuh dan Darah Kristus.
Selamat dan sukses...



Kamis, 08 Februari 2018

Kebijakan Pastoral Pantang Hari Imlek 2018




KEBIJAKAN PASTORAL KAP :
PERAYAAN TAHUN BARU IMLEK PADA HARI JUMAT PANTANG MASA PRAPASKAH, TANGGAL 16 FEBRUARI 2018

Kebijakan Pastoral KAP ini dibuat untuk menanggapi berbagai pertanyaan tentang Tahun Baru Imlek yang tahun ini jatuh pada hari Jumat Pantang dalam masa Prapaskah tahun 2018.
Kata “Imlek” berasal dari dialek bahasa Hokkian yang berasal dari kata Yin Li, yang berarti “Penanggalan bulan” atau lunar calendar.
Perayaan “Imlek” sebenarnya adalah perayaan menyambut musim semi yang disebut dengan Chun Jie. Musim dingin yang membuat aktivitas manusia seakan-akan berhenti segera berlalu dan tibalah musim semi dimana para petani mulai dapat menanam kembali. Seperti pada masyarakat tradisional lainnya yang mengandalkan alam untuk kehidupan mereka, maka datangnya musim semi yang menandai munculnya harapan baru merupakan peristiwa yang wajib dirayakan.

Orang Katolik Boleh Merayakan Imlek:
Permasalahan Misa Imlek harus dilihat dalam kerangka hubungan antara iman dan budaya. Iman selalu, membutuhkan budaya, baik dalam penghayatan maupun dalam pewartaan. Iman tak pernah melayang di udara tanpa bungkus budaya (GS 53). Iman kristiani tidak terikat pada satu budaya tertentu, tetapi bisa diungkapkan dalam sebuah budaya. Dalam arti itulah, iman kristiani bersifat Katolik (Yun: catholicos berarti umum). Agar penghayatan iman bisa sungguh mendalam dan pewartaan iman dapat sungguh menarik dan dimengerti, maka iman perlu dibungkus dengan budaya yang sesuai (GS 58). (bdk. Romo Dr. Petrus Maria Handoko, CM. 2014. Bolehkah Merayakan Misa Imlek. Jakarta: Hidup.(25 Januari 2014).
Dasar teologis hubungan antara iman dan budaya yang sedemikian itu ialah peristiwa Inkarnasi Sang Sabda. Sang Sabda menjadi manusia dalam budaya Yahudi dan mengungkapkan penghayatan iman-Nya melalui bungkus budaya Yahudi. Inilah ajaran resmi Megisterium Gereja. Pasti setiap Uskup Katolik mengikuti ajaran ini. (bdk. Romo Dr. Petrus Maria Handoko, CM. 2014. Bolehkah Merayakan Misa Imlek. Jakarta: Hidup.(26 Januari 2014).
Secara kongkret, penggunaan warna liturgi merah, hio, pai-pai, membagi buah, membagi angpau, barongsai, dan yang lain haruslah selalu pemaknaan kembali secara Katolik. Penggunaan ungkapan budaya ini juga harus menjaga kesakralan liturgi yang ada. Lebih tepat jika barongsai tidak dilakukan didalam liturgi dan tidak didalam gereja. Pemberkatan buah jeruk dan angpau bisa dilakukan setelah komuni dan kemudian dibagikan sesudah Misa.(bdk. Rm. Samuel Pangestu, Pr. 2018. Kebijakan Pastoral KAJ: Perayaan Tahun Baru Imlek Pada Hari Jumat Pantang Masa Prapaskah, Tanggal 16 Februari 2018).

Beberapa tradisi untuk menyambut Tahun Baru Imlek:
Tradisi Bunga Mei Hua;
Di negara Tiongkok dikenal 4 Musim, Yaitu Musim Semi, Musim Panas, Musim Gugur dan Musim Dingin. Tahun Baru Imlek datang bersamaan dengan Musim Semi, maka dulu dikenal dengan istilah Festifal Musim Semi. Bunga Mei Hwa adalah pertanda datangnya Musim Semi, itulah sebabnya terdapat tradisi di masyarakat Tionghoa, menggunakan bunga ini sebagai hiasan di rumah ketika Imlek tiba, sehingga terkesan suasana yang sejuk, nyaman dan indah. Tidak ada makna spiritual dalam kehadiran bunga Mei Hua tersebut.

Ucapan Selamat;
Di hari raya Tahun Baru Imlek, gantungan maupun tempelan tulisan-tulisan ucapan selamat mungkin merupakan suatu kewajiban dan yang terpenting dalam merayakan hari raya imlek, karena tulisan-tulisan tersebut adalah pernak-pernik yang paling sering ditemukan. Tulisan selamat tersebut menandakan doa dan harapan warga Tionghoa, baik bagi dirinya sendiri maupun doa dan harapan untuk keluarga dan sahabat-sahabatnya. Tulisan Imlek biasanya dalam bentuk bahasa mandarin dengan huruf berwarna Emas dan Hitam, sedangkan warna dasarnya adalah warna merah.
Tulisan ucapan selamat yang popular bagi warga Tionghoa adalah “Gong Xi Fa Cai”, yang artinya selamat mendapatkan Rezeki. Selain itu terdapat juga tulisan harapan dan ucapan selamat seperti “Sheng Yi Xing Long”, Wan Shi Ru Yi, dan masih banyak lagi.
Tulisan Fu”; adalah tulisan Mandarin yang diterjemahkan kedalam bahasa Indonesia adalah Bahagia. Tulisan Fu menandakan harapan untuk hidup bahagia di Tahun yang baru ini. Ada juga yan g menempelkan Huruf “Fu” secara terbalik. Sebutan Mandarin, Terbalik adalah Dao, Dao ini memiliki nada yang sama dengan Dao yang artinya adalah tiba. Dengan Tulisan Fu yang terbalik, warga Tionghoa mengharapkan tibanya kebahagian di Tahun Baru ini.
Tulisan “Chun”; Chun adalah tulisan Mandarin yang diterjemahkan ke dalam bahasa Indonesia adalah Musim Semi. Musim Semi adalah Musim terbaik diantara 4 Musim yang ada, sehingga bunga bermekaran dengan cantik, pemandangan terindah di musim semi. Dimusim semi semua aktivitas menjadi normal kembali, petani mulai bercocok tanam sehingga berharap untuk mendapatkan panen yang lebih baik. Tahun Baru Imlek juga disebut sebagai Festifal Musim Semi atau Ghun Jie.
Sepasang Puisi (Dui Lian); yang artinya Puisi Musim Semi adalah tulisan-tulisan puisi yang penuh kebahagian dan biasanya ditempelkan di sisi kanan dan kiri pintu. Sama halnya dengan tulisan-tulisan ucapan selamat, Dui Lian merupakan harapan dan doa warga Tionghoa untuk masa depan dan kehidupan yang lebih baik di tahun yang datang. Selain itu, juga menandakan suka cita warga Tionghoa dalam merayakan Hari Raya Tahun Baru Imlek.
Gambar Ikan;

Pasti ada yang bertanya, apapula kaitan ikan dengan Hari Raya Imlek. Mengapa setiap merayakan Hari Raya Imlek pasti ada gambar Ikan sebagai pernak-pernik Imek.
Ikan merupakan makanan favorit warga Tionghoa, namun Ikan juga merupakan lambang keberuntungan dalam tradisi Tionghoa. Kata Ikan dalam bahasa mandarin adalah “Yu”, kata tersebut memiliki nada yang sama dengan Yu yang artinya adalah lebih. Setiap warga Tionghoa mengharapkan Rezeki yang berlebihan, hidup yang lebih sehat dan bahagia serta usaha yang lebih lancar.

 Mercon/Petasan “Bian Pao”;
Menurut kepercayaan warga Tionghoa, Mercon atau Petasan yang memiliki suara ledakan ini dapat mengusir makhluk halus dan juga berbagai ketidakberuntungan, sehingga di tahun yang akan datang penuh dengan keberuntungan serta kebahagian. Mercon atau Petasan ini pada mulanya digunakan untuk mengusir Hewan Buas yang memakan manusia yaitu Hewan Nian(Nian Shou).

Barongsai dan Singa;
Barongsai adalah tarian Tradisional Tionghoa dengan menggunakan Sarung yang menyerupai Singa. Singa yang merupakan raja hewan ini melambangkan kegagahan, keberanian dan keberuntungan. Singa juga dipercayai dapat mengusir segala ketidakberuntungan serta mengusir mahluk-mahluk halus yang mengganggu kehidupan manusia. Oleh karena itu, Tahun Baru Imlek sering dimeriahkan dengan adanya tarian Barongsai yang bermaksud untuk mengusir segala ketidakberuntungan sehingga Tahun yang baru ini dapat hidup dengan lancar dan bahagia. Barongsai dalam bahasa Mandarin disebut dengan “Wu Shi”.
Selain Barongsai, singa juga sering ditempel di dinding dalam bentuk Stiker besar dan juga patung-patung miniatur Singa yang dijadikan sebagai pajangan di lemari dan meja.

Lampion/Lentera Merah;
Dalam mata Masyarakat Tionghoa, Lampion atau Lentera Merah memiliki arti kebersamaan, persatuan, bisnis yang lancer dan sukses, keberuntungan, semangat, kebahagiaan dan yang terpenting adalah penerangan hidup. Oleh karena itu, kita sering melihat Lampion atau Lentera merah yang digantungkan di hampir setiap rumah warga Tionghoa yang merayakan Hari Raya Imlek. Selain rumah, di Jalan Raya, pusat perbelanjaan maupun restoran juga sering ditemukan Lampion atau Lentera Merah ini.

Gambar 12 Shio;
Gambar 12 Shio juga merupakan salah satu pernak-pernik yang terpenting dalam merayakan Tahun Baru Imlek. Shio adalah symbol hewan yang digunakan untuk melambangkan Tahun dalam Astrologi Tionghoa sesuai dengan kalender Imlek. Setiap Tahun diwakili oleh satu shio. Shio dalam Tradisi Tionghoa berjumlah 12 (Duabelas) sehingga siklus shio juga 12 tahun. Biasanya Tahun Baru Imlek juga menandakan pergantian Shio sehingga Shio di tahun sebelumnya akan ditinggalkan dan menyambut kedatangan Shio yang baru. Oleh karena itu, masyarakat Tionghoa menghiasi rumahnya dengan pernak-pernik Shio Tahun Baru dengan harapan Shio baru tersebut dapat memberikan keberuntungan dan kebahagiaan bagi mereka. Tahun 2018 adalah tahun shio Anjing.

 Jeruk;
Mungkin banyak akan bertanya, apa kaitan dengan Jeruk dengan Hari Raya Imlek. Jeruk dalam bahasa mandarin adalah Ju. Ju memiliki nada yang hampir sama dengan Ji. Tulisan mandarinnya Ju juga sangat mirip dengan Ji. Ji artinya keberuntungan sehingga dengan adanya Jeruk berarti kita bisa mendapatkan keberuntungan sepanjang tahun.

Nenas;
Gantungan Nenas di Tahun Baru Imlek, mayoritas terdapat di daerah Tiongkok Selatan hingga Asia Tenggara, yaitu daerah dengan bahasa lokal Hokkian atau Tiociu, termasuk Taiwan, Hongkong, dan Asia Tenggara. Karena dalam bahasa lokal Hokkian dan Tiociu, nenas disebut “wang lai”, kata “wang” dalam ke dua bahasa local mempunyai arti “jaya” (bukan diartikan “uang” dalam bahasa Indonesia, seperti banyak orang Tionghoa Indonesia mengartikannya), sedangkan kata “lai” berarti “datang”. Maka dengan menggantungkan/memajang nenas di lingkungan rumah pada saat Tahun Baru Imlek, orang mengharapkan Tahun Baru ini juga akan mendatangkan kejayaan bagi keluarga tersebut.

Angpao;
Mungkin semua kita sudah tidak asing lagi dengan istilah ini. Saat ini, pemberian Angpau tidak hanya dilakukan saat merayakan Imlek, tapi Angpau juga dapat ditemukan dalam berbagai kegiatan yang sifatnya bahagia dan sukacita seperti memberikan angpau saat ulang tahun dan menikah. Memberikan Angpau kepada Generasi yang lebih muda seperti
anak-anak kecil dan muda-mudi yang belum menikah dalam Tahun Baru Imlek adalah sebagai harapan atau ucapan selamat dari si pemberi Angpau kepada si penerima Angpau. Saat memberikan Angpau, si pemberi Angpau biasanya akan mengucapkan berbagai ucapan selamat dan harapannya kepada penerima Angpau. Contohnya seperti
Semoga anda mencapai kemajuan dalam belajar, semoga anda sehat selalu, semoga karir anda semakin baik dan lain sebagainya.

Nilai – nilai yang dapat kita petik dalam Perayaan Imlek.
Gereja Katolik mengahargai makna dari peristiwa budaya Imlek yang masih dihayati oleh sebagian orang Tionghoa yang beragama Katolik. Ada beberapa nilai yang dapat kita maknai kembali sebagai orang beriman Katolik dari budaya merayakan Imlek:
1. Perayaan Imlek adalah perayaan kehidupan yang pasti menghargai dan menghormati Tuhan Sang Pencipta (taqwa), manusia dan alam ciptaanNya.
2. Perayaan Imlek merupakan perayaan pendamaian (rekonsiliasi dan harmoni) antara manusia dengan Allah, manusia dengan sesama dan manusia dengan alam ciptaanNya.
3. Perayaan Imlek merupakan sarana perwujudan adat istiadat yang menjadikan manusia sebagai Jen (manusia bijak).
4. Perayaan Imlek adalah perayaan Syukur bersama keluarga dan komunitas serta masyarakat.
5. Perayaan Imlek adalah perayaan persaudaraan yang diwujudkan dengan berbela rasa dan berbagi kepada sesama manusia yang miskin dan menderita.

Usulan kebijakan Pastoral Perayaan Imlek 2018.
Berhubung perayaan Imlek tahun 2018 bertepatan dengan hari Jumat dimana Umat Katolik wajib berpantang dari daging dan pantang pilihan pribadi, maka sebagai Uskup Keuskupan Agung Pontianak, saya memberikan dispensasi dari kedua jenis pantang ini bagi sesama umat Katolik di Keuskupan Agung Pontianak. Pantang tersebut dapat dipindahkan ke hari lain.
Keuskupan Agung Pontianak mengharapkan umat Allah yang merayakan tahun baru Imlek mempertimbangkan dialog dengan budaya Tionghoa. Semoga kita semakin dewasa dalam mempertimbangkan dan memilah mana yang bermakna, baik dari ajaran gereja Katolik tentang pantang dan puasa dimasa prapaskah, maupun dari budaya dan tradisi Tionghoa. Oleh karena itu Keuskupan Agung Pontianak menawarkan kebijakan sebagai berikut: “Umat Allah dapat merayakan Misa Syukur Tahun Baru Imlek pada hari Jumat tgl 16 Februari 2018, dengan penuh sukacita dan berbela rasa serta berbagi rejeki dengan orang miskin, menderita dan tersisih serta berkebutuhan khusus. Ibadat jalan salib baik secara pribadi maupun kelompok/paroki pada tanggal 16 Februari 2018 dapat dipindahkan ke hari lain.
Demikianlah kebijakan Pastoral Keuskupan Agung Pontianak tentang perayaan Imlek pada umumnya dan tahun 2018 pada khususnya yang bertepatan dengan hari Jumat 16 Februari sesudah hari Rabu Abu (pantang). Semoga umat Allah Keuskupan Agung Pontianak semakin tangguh dalam Iman terlibat dalam persaudaraan dan berbela rasa terhadap sesama dan lingkungan hidupnya. Amin.

“Salam persatuan dalam kebhinekaan”

Pontianak, 7 Februari 2018

Mgr. Agustinus Agus
Uskup Agung Pontianak

Jumat, 02 Februari 2018

Bacaan & Renungan Misa Minggu 4 Feb 2018

Bacaan Pertama: Ayb 7:1-4.6-7
Aku dicekam oleh kegelisahan sampai dinihari.
Pembacaan dari Kitab Ayub:
Di dalam keprihatinannya Ayub berbicara kepada sahabatnya,
“Bukankah manusia harus bergumul di bumi, dan hari-harinya seperti hari-hari orang upahan? Seperti kepada seorang budak yang merindukan naungan,
seperti orang upahan yang menanti-nantikan upahnya, demikianlah aku diberi bulan-bulan yang sia-sia, dan kepadaku ditentukan malam-malam penuh kesusahan.
Bila aku pergi tidur, maka yang kupikirkan, “Bilakah aku akan bangun”.
Tetapi malam merentang panjang, dan aku dicekam oleh kegelisahan sampai dinihari.
Hari-hariku berlalu lebih cepat dari pada torak, dan berakhir tanpa harapan.
Ingatlah, bahwa hidupku hanya hembusan nafas. Mataku tidak akan lagi melihat yang baik.”

Mazmur 147:1-2.3-4.5-6

Ref: Pujilah Tuhan, yang menyembuhkan orang-orang yang patah hati.
  • Sungguh, bermazmur bagi Allah kita itu baik, bahkan indah, dan layaklah memuji-muji Dia.Tuhan membangun Yerusalem, Ia menghimpun orang-orang Israel yang tercerai-berai.
  • Ia menyembuhkan orang-orang yang patah hati dan membalut luka-luka mereka;
    Ia menentukan jumlah bintang-bintang masing-masing dipanggil dengan menyebut namanya.
  • Besarlah Tuhan kita dan berlimpahlah kekuatan-Nya, kebijaksanaan-Nya tak terhingga.Tuhan menegakkan kembali orang-orang yang tertindas,
    tetapi orang-orang fasik direndahkan-Nya ke tanah.

Bacaan Kedua: 1Kor 9:16-19.22-23

Celakalah aku, jika aku tidak memberitakan Injil.
Pembacaan dari Surat Pertama Rasul Paulus
kepada Jemaat di Korintus:
Saudara-saudara,
memberitakan Injil bukanlah suatu alasan bagiku untuk memegahkan diri.
Sebab itu adalah keharusan bagiku. Celakalah aku jika aku tidak memberitakan Injil.
Andaikata aku melakukannya menurut kehendakku sendiri, memang aku berhak menerima upah. Tetapi karena aku melakukannya bukan menurut kehendakku sendiri,
maka pemberitaan itu adalah tugas penyelenggaraan yang ditanggungkan kepadaku.
Kalau demikian apakah upahku?
Upahku ialah bahwa aku boleh memberitakan Injil tanpa upah,
dan bahwa aku tidak mempergunakan hakku sebagai pemberita Injil.
Sebab sekalipun aku bebas terhadap semua orang, aku menjadikan diriku hamba dari semua orang,supaya aku dapat memenangkan sebanyak mungkin orang.
Bagi orang-orang yang lemah aku menjadi seperti orang yang lemah,
supaya aku dapat menyelamatkan mereka yang lemah. Bagi semua orang aku menjadi segala-galanya, supaya sedapat mungkin aku memenangkan beberapa orang dari antara mereka. Segala-galanya itu aku lakukan demi Injil, agar aku mendapat bagian dalamnya.

Bait Pengantar Injil: Mat 8:17

Dialah yang memikul kelemahan kita dan menanggung penyakit kita.

Bacaan Injil: Mrk 1:29-39

Ia menyembuhkan banyak orang yang menderita bermacam-macam penyakit.
Inilah Injil Yesus Kristus menurut Markus:
Sekeluarnya dari rumah ibadat di Kapernaum Yesus, dengan Yakobus dan Yohanes,
pergi ke rumah Simon dan Andreas. Ibu mertua Simon terbaring karena sakit demam.
Mereka segera memberitahukan keadaannya kepada Yesus. Yesus pergi ke tempat perempuan itu, dan sambil memegang tangannya Yesus membangunkan dia,
lalu lenyaplah demamnya. Kemudian perempuan itu melayani mereka.
Menjelang malam, sesudah matahari terbenam,dibawalah kepada Yesus
semua orang yang menderita sakit dan yang kerasukan setan.
Maka berkerumunlah seluruh penduduk kota itu di depan pintu.
Yesus menyembuhkan banyak orang yang menderita bermacam-macam penyakit
dan mengusir banyak setan; Ia tidak memperbolehkan setan-setan itu berbicara, sebab mereka mengenal Dia.
Keesokan harinya, waktu hari masih gelap, Yesus bangun dan pergi ke luar.
Ia pergi ke tempat yang sunyi dan berdoa di sana. Tetapi Simon dan kawan-kawannya menyusul Dia. waktu menemukan Yesus, mereka berkata,”Semua orang mencari Engkau.”
Jawab Yesus, “Marilah kita pergi ke tempat lain,
ke kota-kota yang berdekatan, supaya di sana pun Aku memberitakan Injil,
karena untuk itu Aku telah datang.”
Lalu pergilah Yesus ke seluruh Galilea,
memberitakan Injil dalam rumah-rumah ibadat mereka dan mengusir setan-setan.
Demikianlah sabda Tuhan.

Renungan:

Paradoks dalam kehidupan manusia.

Tuhan menciptakan manusia sebagai makhluk paradoksal. Sejak dalam kisah penciptaan sifat paradoks itu sudah terlihat. Di satu sisi manusia dibuat dari unsur debu tanah, menekankan kefanaan dan kehinaan manusia. Di sisi lain manusia dihidupkan oleh hembusan nafas Allah sendiri. Ini menegaskan keistimewaan manusia sampai-sampai Allah menyebut manusia gambar dan rupa-Nya sendiri; satu-satunya ciptaan Allah yang memiliki hakikat dan kedudukan sangat mulia. Paradoks itu menjadi masalah berat bagi hidup manusia terutama karena dosa merusakkan keserasian manusia.
Menurut Ayub penderitaannya kini terkait dengan fakta paradoks tersebut. Di satu pihak ia menyadari dirinya adalah makhluk yang terbelenggu oleh waktu (ayat 2, 3), tidak bersifat abadi, hidup dalam realitas yang keras (ayat 4-6). Jiwa dan raganya mengalami keresahan dan kesakitan. Untuknya manusia seperti hembusan nafas yang singkat saja (ayat 7-10, bandingkan dengan ucapan pemazmur (Mzm. 90:5-6). Sesudah mati, ia pun dilupakan. Namun, di pihak lain ia menyadari bahwa sebenarnya manusia agung di mata Tuhan (ayat 17). Cinta kasih dan kesetiaan Tuhan seolah tercurah penuh kepada makhluk yang satu ini. Cita-cita Allah menjadikan manusia menjadi agung serasi dengan kemuliaan-Nya, menjadi motivasi mengapa Allah menjaga (ayat 12), mendatangi sampai manusia terkejut (ayat 13), memperhatikan (ayat 17), menyertai (ayat 18), dan menyoroti sepak terjangnya (ayat 19). Perhatian Allah sebesar itu bagi manusia menjadi beban tak tertanggungkan. Kemuliaan itu terlalu berat bagi makhluk fana ini. Cita-cita ilahi itu terlalu tinggi, sedangkan kebebasan yang manusia dapat tanggung terlalu rendah dibanding kebebasan yang Tuhan inginkan.
Wawasan Ayub ini dalam, perlu kita tangkap dan tanggapi dengan benar. Semua kita terbatas, ada kekurangan, dan memiliki banyak simpul-simpul rapuh. Akan tetapi, Allah memiliki rencana agung untuk setiap kita.
Ingin hidup di tingkat biasa-biasa saja mudah tak perlu menderita. Ingin menjadi seperti bintang cemerlang perlu keberanian untuk dirubah Tuhan melalui proses yang berat.

Hak rasul dan pemberitaan Injil.

Dalam Gereja Katolik kita sudah familiar dengan “Stipendium” yaitu persembahan yang diberikan umat kepada pastor yang melayani umat untuk berbagai keperluan ibadat, misa, retret, ceramah dan lain sebagainya. Hal ini juga baik jika kita meneladani Paulus dalam pelayanannya sebagai hamba Tuhan, yang tidak pamrih meskipun ia juga tidak menentang jemaat yang memberi dan hamba Tuhan yang menerima.
Jemaat Korintus menyangsikan kerasulan Paulus karena ia tidak mau menerima bayaran dari mereka. Pada masa itu, di dunia Yunani- Romawi, ada banyak guru agama dan filsuf yang menghidupi diri mereka sendiri dari menerima bayaran, tetapi ada juga yang menghidupi diri mereka tanpa menerima bayaran, khususnya para filsuf. Tindakan Paulus menolak bayaran berarti menolak tunduk pada si pembayar. Hal ini menyebabkan Paulus dihujat. Paulus membela dirinya dengan mengatakan bahwa kerasulannya itu terbukti dari buah-buah yang dilihat dan dinikmati oleh jemaat Korintus. Lebih lanjut, sebagai seorang rasul, Paulus memiliki sejumlah hak sebagaimana rasul-rasul lainnya. Paulus menyatakan bahwa dirinya berhak menerima bayaran dari jemaat Korintus dengan berdasarkan: [1] pikiran logis manusia (ayat 6- 8); [2] firman Tuhan Perjanjian Lama yang intinya adalah setiap pelayan jemaat berhak mendapatkan upahnya dari jemaat yang bersangkutan.
Namun, Paulus menolak upah mereka karena ia tidak mau menjadi batu sandungan dalam penginjilan. Mengapa? Karena: [1] bagi Paulus pemberitaan Injil adalah tugas; [2] Injil yang dia beritakan memiliki makna lebih penting daripada upah yang berhak diterimanya. Sikap Paulus tersebut semakin menjelaskan kepada kita bahwa upah yang paling penting bagi Paulus adalah upah kebebasan untuk tidak menerima upah demi Injil (ayat 18).
Banyak orang berpikir bahwa keselamatan menjadi akhir dari segalanya. Maksudnya, setelah mereka memiliki keyakinan akan keselamatan di dalam Kristus, maka selesailah juga seluruh pergumulan hidup mereka. Mereka tinggal menikmati hidup dan menantikan saat kembali ke surga.
Namun dalam bagian ini, Paulus menjelaskan bahwa hidup baru bukanlah akhir dari tujuan kita di dunia ini, karena di dalam hidup kita memiliki tugas seperti Paulus, yaitu menyaksikan tentang hidup yang benar untuk memenangkan sebanyak mungkin orang (ayat 19), baik orang Yahudi, orang yang hidup di bawah hukum Taurat dan yang tidak (ayat 20,21), orang yang lemah, dan bagi semua orang (ayat 22). Paulus menggambarkan bahwa hidup baru adalah seperti sebuah pertandingan yang harus dimenangkan oleh orang Kristen yang baru hidup.
Setiap orang yang bernafas pasti meyakini bahwa mereka “hidup”. Bukan sekadar hidup, tetapi “hidup” yang sesungguhnya yaitu hidup baru di dalam Kristus. Kita akan merasakan bahwa kita sudah benar- benar hidup. Paulus mengingatkan kepada setiap orang percaya masa kini bahwa hidup baru yang dianugerahkan Kristus kepada kita adalah awal dari kehidupan yang sesungguhnya.

Injil hari ini: Pelayanan dan doa.

Dalam pelayanan-Nya, Yesus tidak hanya mengajar banyak orang. Yesus juga menyembuhkan banyak orang, termasuk ibu mertua Simon, yang menderita sakit demam (ayat 30). Lazimnya orang yang baru sembuh dari sakit, badan terasa lemah, karena itu diperlukan waktu beberapa lama untuk beristirahat dan mengembalikan kondisi tubuh. Tetapi, tampaknya ini tidak berlaku bagi ibu mertua Simon. Segera setelah disembuhkan ia langsung melayani Yesus (ayat 31). Ini memberi indikasi bahwa penyembuhannya segera dan sempurna. Tidak hanya orang sakit, orang-orang yang kerasukan setan pun dibawa kepada Yesus untuk disembuhkan dan dilepaskan dari cengkeraman setan (ayat 32,34). Menarik untuk dicatat bahwa Yesus tidak memperbolehkan setan-setan untuk berbicara meski mereka mengenal Yesus.
Dalam 1:24, setan bahkan menyapa Yesus sebagai ‘Yang Kudus dari Allah’. Tetapi, Yesus membentaknya untuk tidak bicara. Yesus menolak kesaksian setan dan roh-roh jahat, karena kesaksian mereka tidak lahir dari kesadaran dan suka rela. Mereka mengenal siapa Yesus, tetapi mereka tidak mau hidup taat terhadap Yesus. Inilah iman model ala setan (Yak. 2:19): mengenal Yesus bahkan beribadah di rumah ibadat, tetapi tidak mau taat kepada kehendak Yesus; percaya pada Yesus, tetapi hidup menurut kehendak sendiri.
Di tengah kesibukan pelayanan, Yesus berdoa (bdk. 6:46 dan 14:35). Mengapa Yesus harus berdoa? Doa adalah komunikasi dengan Allah. Melalui doa, Yesus menyatakan dua hal. Pertama, relasi-Nya dengan Allah sangat intim. Kedua, Yesus menyatakan ketergantungan-Nya kepada Allah.
Rahasia kesuksesan pelayanan-Nya terletak pada ketergantungan-Nya pada Allah, dan doa merupakan ekspresi ketergantungan pada Allah.
Renungkan: Apakah iman pada Yesus memberi warna terhadap perilaku dan moralitas hidup sehari-hari? Apa hambatannya?
DOA: Tuhan Yesus Kristus, kami percaya bahwa pada hari ini pun Engkau masih menyembuhkan banyak orang yang menderita berbagai sakit-penyakit, karena Engkau tetap sama, baik kemarin maupun hari ini dan sampai selama-lamanya (Ibr 13:8). Terima kasih Tuhan Yesus. Amin. (Lucas Margono)
Mrk 1:29-39
Ia menyembuhkan banyak orang yang menderita bermacam-macam penyakit.
 
Dicopy paste dari: https://carekaindo.wordpress.com/category/bacaan-minggu/

Senin, 04 Desember 2017

Kalender Liturgi Paroki Stella Maris 2018

Dapatkan Kalnder Liturgi Paroki Stella Maris Tahun 2018. Kalender ini dirancang khusus dengan foto-foto kegiatan Paroki Stella Maris. Dapatkan kalender ini di sekretariat Paroki. Keuntungan dari penjualan kalnder ini akan disumbangkan untuk pembangunan gereja Stella Maris.

  

Selamat Memasuki Masa Adven

Pastor Paroki dan Pengurus Dewan Paroki Stella Maris mengucapkan selamat memasuki masa Adven. Mari kita persiapkan hati dan pikiran kita untuk menyambut Hari Raya Natal 25 Deember 2017.

  

Minggu, 22 Oktober 2017

Mgr.Agustinus Agus Lantik DPP Stella Maris 2017-2020

Minggu, 22 Oktober 2017, Uskup Agung Pontianak, Mgr. Agustinus Agus, melantik Pengurus Dewan Pastoral Paroki dan Prodiakon Paroki Stella Maris masa bakti 2017-2020.

Dalam kata sambutannya Mgr. Agus berharap agar Dewan Paroki dapat bekerja melayani Tuhan dan sesama dengan tulus ikhlas.

Ada keseragaman dalam seluruh kepengurusan Dewan Paroki di wilayah Keuskupan Agung Pontianak mulai bulan September 2017; yakni Ketua Umum dan Wakil Ketua dijabat oleh Pastor Paroki dan Pastor Rekan. Ketua Umum DPP Stella Maris adalah P. Kornelius Kuli Keban MSC dan Wakil Ketua P. Yopi Paulus, MSC. Orang awam mulai dari sekretaris, bendahara, kordinator bidang dan seksi-seksi.

Ada perubahan penamaan baru pada kring; tidak lagi disebut kring tetapi lingkungan. Para ketua lingkungan adalah bagian dari pengurus Pleno Dewan Paroki yang dilantik oleh Bapak Uskup.


Selamat bertugas kepada Pengurus DPP Baru..

Sabtu, 25 Maret 2017

Terima kasih, Lantai Gereja Siap

Melalui upaya penggalangan dana dengan cara "penjualan" lantai per meter persegi, akhir sekitar 3 bulan seluruh lantai gereja baru paroki Stella Maris sudah terkumpul dana dari umat dan donatur. "Kami mengucapkan terima kasih kepada seluruh donatur dan umat sekalian sehingga lantai gereja kita sudah tersedia dananya,"jelas Pastor Paroki Stella Maris P. Kornelius Kuli Keban, MSC.

Target semula  pada perayaan Paskah 2017 lantai gereja selesai dipasang dan bisa dipakai. Namun karena keramik lantai tersebut dengan motif khusus yang langsung dipesan ke pabrik, maka memerlukan waktu lebih lama sehingga dalam perayaan Paskah 2017 belum selesai dipasang. "Kita mau yang terbaik untuk gereja kita. Ndak apa agak lama, yang penting kualitasnya terjamin dan sesuai rencana kita,"jelas Sekundus, Ketua Panitia Pembangunan.   

Model penggalangan dana tersebut ternyata efektif. Ibaratnya, umat merasa duduk di gereja tersebut di rumah sendiri karena turut menyumbang untuk lantainya. Berikutnya akan dilakukan penggalangan dana dengan cara serupa untuk interior dan beberapa bagian bangunan lainnya.

Mohon dukungan umat Katolik sekalian, terutama warga Paroki Stella Maris agar proses pembangunan gereja berarsitektur China klasik tersebut dapat selesai.***

Ribuan umat Katolik hadiri acara tahbisan Uskup Sintang



Ribuan umat Katolik, para imam, biarawan, biarawati dari berbagai wilayah di Kalimantan, terutama di Kalimantan Barat, mengikuti Misa pentahbisan Uskup Keuskupan Sintang Mgr Samuel Oton Sidin OFM Cap di Sintang pada Rabu (22/3) pagi.

Mgr.Samuel menggantikan Mgr. Agustinus Agus, Pr yang kini menjadi Uskup Agung Pontianak. Kesukupan Sintang mencakup tiga kabupaten yakni Sintang, Melawi dan Kapuas Hulu.
Hadir dalam acara tersebut adalah jajaran Pemerintah Sintang, para uskup, Duta Besar Vatikan untuk Indonesia Mgr Antonio Guido Filipazzi, dan Dirjen Bimas Katolik Eusabius Binsasi.
Sejumlah pejabat di Kalimantan Barat yang ikut hadir antara lain Gubernur Kalbar Cornelis, sejumlah bupati dan para pejabat lainnya.

Menurut laporan Tribunnews.com sebanyak 31 uskup turut hadir dalam acara pentahbisan ini, di antaranya Ketua KWI Mgr Ignatius Suharyo Hardjoatmodjo dan Uskup Keuskupan Agung Pontianak Mgr Agustinus Agus.

Pahlawan lingkungan hidup
Mgr. Samuel Oton Sidin OFMCap sangat mencintai lingkungan hidup. Ia mendirikan Rumah Pelangi di Bukit Tunggal, Kabupaten Kubu Raya, Provinsi Kalbar, di mana ia melakukan  proses penghijauan selama kurang lebih  delapan tahun dan berhasil ‘menyulap’ lahan bekas kebakaran hutan menjadi sebuah lahan baru yang hijau karena ditumbuhi aneka pepohonan khas Kalimantan yang konon nyaris punah kalau tidak ada upaya konservasi alam.

Atas jasa besarnya melakukan konservasi alam di Bukit Tunggal dan mendirikan Rumah Pelangi inilah, ia diganjar hadiah pelestari lingkungan: Kalpataru. Penghargaan itu diberikan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono.

Lahir 12 Desember 1954 di Teriak – Bengkayang  sebagai putera daerah berdarah Dayak di Peranuk, Kabupaten Bengkayang (Kalbar), Mgr.  Samuel bergabung dengan OFM Cap 12 Januari 1977. Ia ditahbiskan menjadi imam 30 Juni 1984 di Peranuk. Setahun setelah tahbisan, beliau ditugaskan belajar teologi di Universitas Antonianum di Roma hingga memperoleh gelar doktor bidang teologi spiritualitas.

Pada 21 Desember 2016, Paus Fransiskus resmi menunjuknya menjadi Uskup Keuskupan Sintang di Provinsi Kalimantan Barat untuk menggantikan Mgr. Agustinus Agus yang ditunjuk Vatikan menjadi Uskup Keuskupan Agung Pontianak menggantikan Mgr. Hieronimus Bumbun.


Sumber: http://indonesia.ucanews.com/2017/03/23/ribuan-umat-katolik-hadiri-acara-tahbisan-uskup-sintang/